Ulasan PULSE 3D Gaming Headset: Apakah headset PS5 resmi adalah pendamping terbaiknya?

Headset gaming nirkabel PULSE 3D untuk PS5

Didesain untuk sangat cocok dengan PlayStation 5, headset Pulse 3D secara khusus bermaksud untuk menampilkan kemampuan spasialisasi audio dari konsol terbaru Sony. Tetapi apakah dia benar-benar yang terbaik dalam disiplin ini?

Diperkenalkan Juli lalu bersamaan dengan PlayStation 5 itu sendiri, headset Pulse 3D merupakan bagian dari ekosistem lengkap aksesori “gaya hidup” yang dirancang Sony untuk menemani konsol game generasi berikutnya. Namun, ini bukan upaya pertama untuk merek tersebut di bidang audio: pada konsol generasi sebelumnya, Sony telah memasarkan banyak headset “resmi” untuk PlayStation 4, khususnya, Platinum dan Gold yang sangat populer. Model nirkabel
 

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Bagaimana afiliasi antara PS5 dan headset yang ditetapkan terwujud? Selain desain hitam dan putih montok yang menggabungkan bahasa estetika konsol, Pulse 3D juga disajikan oleh Sony sebagai “dioptimalkan” untuk teknologi suara spasial Tempest 3D yang terkenal.

Ini, bagaimanapun, membawa kita sekarang ke klarifikasi yang sangat penting: Teknologi audio 3D dari PlayStation 5 sama sekali tidak eksklusif untuk headset Pulse 3D. Karena pemrosesan spasialisasi diterapkan ke sinyal audio oleh konsol itu sendiri, ia dapat bekerja dengan headset apa pun yang terhubung ke mesin melalui USB (koneksi kabel atau melalui pemancar / penerima nirkabel) atau jack mini melalui port yang sesuai dari Dual Sense pengontrol.

Namun, kami dijanjikan bahwa Pulse 3D akan mendapatkan keuntungan dari kinerja akustik yang dirancang khusus untuk mereproduksi spasialisasi virtual ini dengan cara yang paling meyakinkan. Apa yang pasti kami periksa selama tes ini.

Pulse 3D diluncurkan pada 19 November 2020, di hari yang sama dengan PS5.

Manufaktur

Betapapun halusnya desain Pulse 3D, sentuhan pertama tidak benar-benar membuat kesan yang kuat. Tanpa perlu mendapat tangisan dari kebun buah, konstruksi helm yang serba plastik sama sekali bukan sesuatu yang luar biasa, terutama karena bagian hitam di bagian belakang penutup telinga, meskipun matt, masih memiliki kecenderungan mengganggu untuk mempertahankan jejak jari.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Dalam hal penyelesaian, tidak adanya sekrup yang terlihat tidak berarti tidak adanya semua jejak perakitan; Pada pemeriksaan lengkungan khususnya, kita bisa melihat bekas sambungan, yang kita tidak berharap dalam jangka panjang tidak akan menjadi titik rapuh helm.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Sedangkan untuk bantalan telinga kulit imitasi, jika kekokohannya gagal, akan selalu memungkinkan (setidaknya di atas kertas) untuk menggantinya, karena bantalan tersebut dapat dilepas. Kami masih harus mencari cara untuk mendapatkannya secara terpisah – yang, pada saat penulisan ini, tidak mungkin untuk kami ketahui.

Kenyamanan

Desain Pulse 3D tidak menawarkan penyesuaian ukuran lingkaran yang tepat. Sebagai gantinya, helm menggunakan tali penahan yang dipasang pada penyangga elastis, ekstensi yang memungkinkan helm untuk “secara otomatis” beradaptasi dengan kepala pengguna. Prinsipnya bukanlah hal baru… dan seringkali ternyata jauh dari optimal untuk kenyamanan. Untungnya, headphone Sony termasuk di antara pengecualian untuk aturan tersebut.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Perjalanan yang cukup murah dari jumlah band memungkinkan helm menyesuaikan diri tanpa terlalu banyak kesulitan dengan berbagai morfologi sambil memastikan pegangan yang baik di kepala. Seri 293 g (rata-rata untuk helm jenis ini) didistribusikan ke seluruh lebar tengkorak tanpa menimbulkan titik tekanan tertentu, dan oleh karena itu tanpa risiko menimbulkan ketidaknyamanan yang nyata setelah pemakaian berjam-jam.

Read :  Ulasan HyperX Cloud II: Gaming Headset 7.1 Surround Sound

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Satu-satunya kekesalan yang dirasakan mengenai tali jam pendukung ini adalah bahannya yang memiliki sentuhan lembut yang cenderung menjerat rambut, sehingga menjadi obsesi orang-orang dengan rambut tipis.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Sebaliknya, atrium mungkin menjadi sedikit kurang universal. Dalam desain sirkumaural, mereka menggunakan bantalan yang mungkin agak ketat bagi sebagian pengguna, baik lebar maupun dalamnya. Telinga yang agak besar atau menonjol mungkin akan mengalami sedikit tekanan berlebihan dari bantalannya, atau bahkan dari kisi-kisi speaker di tulang rawannya. Untuk mengetahui apakah Anda terkena masalah ini, tidak ada solusi lain selain mencoba helm sendiri.

Koneksi

Komunikasi nirkabel headset melalui pemancar / penerima kecil dalam format kunci USB. Sayangnya, Sony tidak memilih untuk mengintegrasikan protokol komunikasi nirkabel yang sama ke headphone seperti yang digunakan oleh pengontrolnya – ini akan memungkinkan headphone untuk terhubung langsung ke PS5. tanpa harus memonopoli salah satu dari tiga port USB Type-A-nya.

Sebagai gantinya, jauh dari dapat diabaikan, adaptor USB ini memberikan Pulse 3D keserbagunaan yang jauh lebih besar daripada yang dibayangkan. Karena adaptor menggunakan protokol Audio USB standar sempurna, adaptor ini juga berfungsi dengan sempurna di PS4, di komputer (Windows dan macOS)… dan bahkan di Nintendo Switch, melalui port USB di dok! Hanya konsol Xbox, dengan protokol audio milik mereka, yang menolak.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Terakhir, headset ini juga dilengkapi dengan kabel mini-jack 4-titik tua yang dapat dilepas, yang memungkinkannya bekerja dengan perangkat apa pun dengan output yang sesuai – terutama PlayStation VR, atau bahkan pengontrol Dual Sense, jika Anda kehabisan baterai selama pertandingan; yang sayangnya risiko cukup sering terjadi, seperti yang akan kita lihat di bawah.

Kontrol & aplikasi

Kontrol didistribusikan di sekitar pinggiran cup telinga kiri. Mereka berlimpah jumlahnya, bahkan mungkin sedikit terlalu banyak, sedemikian rupa sehingga seseorang dapat mengalami beberapa kesulitan dalam menemukan jalan mereka selama hari-hari pertama penggunaan.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Antara menyesuaikan volume suara dan keseimbangan suara obrolan / permainan suara, membuka / menutup mikrofon, atau mengaktifkan mode “pemantauan”, kebingungan tidak jarang terjadi. Untungnya, di PlayStation 5, setiap tindakan disertai dengan pemberitahuan kecil di layar, yang setidaknya memungkinkan untuk segera menyadari adanya manipulasi palsu.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Pada PC atau lainnya, bagaimanapun, tidak satupun dari itu. Secara keseluruhan, pengalaman pengguna jelas kurang bagus dibandingkan saat headset digunakan dengan mesin Sony. Penyesuaian keseimbangan kucing / permainan menjadi tidak berfungsi, dan yang terpenting, penyesuaian volume tidak menyatu dengan yang ada di sistem operasi. Dalam hal ini, kami sarankan untuk membiarkan volume pada 100% pada PC dan hanya menggunakan tombol volume pada headphone.

ulasan-pulse-3d-gaming-headset

Tidak seperti headset PS4 resmi, Pulse 3D tidak memiliki aplikasi pendamping khusus di PS5. Kami tidak tergerak olehnya, karena aplikasi PS4 tidak memiliki minat yang nyata – ia tidak melakukan apa pun selain memberikan akses ke equalizer 3-band yang hampir tidak dapat digunakan karena sangat tidak tepat. Sebaliknya, kami jelas lebih menyukai penekanan pada aspek “pasang & mainkan” mesin ini.

Read :  Review Kamera PS5 HD: Kamera PlayStation dengan kualitas gambar yang lebih tinggi dalam HD

Otonomi adalah salah satu poin yang kami harap paling maju dibandingkan dengan Nirkabel Emas PS4, dan daya tahannya sangat tipis 7 jam 30 menit. Memang ada kemajuan, tapi yang pasti jumlahnya tidak cukup. Hanya setelah 10 jam 30 menit pengoperasian terus menerus (bukan 12 jam yang diumumkan oleh pabrikan) helm dimatikan selama pengukuran kami.

Dengan asumsi bahwa Anda adalah penggemar sesi permainan yang panjang, Anda harus ingat untuk mengisi daya headphone Anda setelah setiap penggunaan agar tidak berisiko kehabisan bahan bakar di tengah permainan. Ini cukup membuat frustrasi pada saat headset gaming yang melebihi 15 atau 20 jam masa pakai baterai sangat banyak.

Audio

Dari sudut pandang kinerja akustik, Pulse 3D sejalan dengan Nirkabel Emas PS4, yang memiliki banyak kesamaan. Tetapi dia juga tahu bagaimana membedakan dirinya dengan perbaikan yang signifikan dan sangat disambut baik.

Jadi, sementara kami mengkritik headset PlayStation 4 karena kurangnya ketajaman yang serius dalam reproduksi suaranya, Pulse 3D justru mengejutkan sebaliknya dengan perilaku membrannya yang jauh lebih terampil. Daya tanggap mereka terpuji di seluruh spektrum; dan meskipun presisi rendering masih jauh dari menyamai yang terbaik di pasar, headphone lebih dari sekadar milik sendiri. Perasaan detail yang diberikan tentunya selalu sederhana, namun suara yang dihasilkan menunjukkan keaktifan dan ketajaman yang cukup kondusif untuk perendaman suara.

Hasilnya serupa di sisi bass. Kedalamannya tentu bukan yang paling mengesankan, tetapi joknya sangat aman dan cukup memuaskan. Kecepatan serangannya luar biasa dan memberikan tembakan dan ledakan lain semua bobot dan dampak yang ditimbulkannya. Namun, disiplin ini terasa hilang pada transien kepunahan, yang cenderung menghaluskan suara bass yang berkepanjangan, seperti not bass saat mendengarkan musik.

Tapi yang paling mencolok di telinga sejak pertama kali mendengarkan adalah respons frekuensi headphone yang sangat berwarna. Jauh dari netralitas, ini menunjukkan tanda tangan “W” yang sangat ditandai – tanpa kelebihan yang nyata, bagaimanapun, karena tidak ada efek topeng yang harus disesali. Tentu saja, mereka yang transparansi adalah penguasa dari semua kebajikan sonik mungkin akan sangat marah dengan ini. Tetapi ini adalah masalah selera dan kepekaan individu, dan kepribadian yang kuat ini, oleh karena itu, tidak pantas dianggap sebagai cacat… setidaknya, selama headphone digunakan untuk mendengarkan stereo “standar”.

Situasinya menjadi sangat berbeda ketika spasialisasi 3D yang terkenal dari PlayStation 5 ikut bermain, di mana Pulse 3D seharusnya menjadi pembawa pesan terbaik – tetapi bukan satu-satunya: mari kita ingat sekali lagi bahwa spasialisasi ini dapat berfungsi dengan helm apa pun , lih. dibingkai di bagian bawah tes. Kecukupan antara perlakuan ini dan profil suara headphone membuat kami sangat berhati-hati, namun, kesalahan khususnya pada tonjolan besar respons frekuensi dalam transisi antara bass dan mid rendah, sekitar 100 Hz. 

Ini tentunya merupakan ciri umum dalam sistem audio yang ingin meningkatkan sensasi lebar panggung suara: aksentuasi ini, dengan efek psikoakustik, meningkatkan sensasi jarak dari objek suara. Masalah: di sini menduplikasi algoritma virtualisasi itu sendiri, yang juga menerapkan penguatan signifikan pada sinyal suara di zona frekuensi ini.

Mikropon

Seperti headset PS4-nya, Sony telah memilih untuk tidak melengkapi Pulse 3D dengan mikrofon boom, dan sebaliknya menggunakan mikrofon yang terintegrasi langsung di sekitar earcup. Ketertarikan estetika dari pilihan ini jelas; kerugian teknisnya juga sama besarnya.

Read :  Headset Gaming Razer Kraken Untuk PC, PS4, PS5, Switch, Xbox One, Xbox Series X & S.

Faktanya, untuk komunikasi suara, Pulse 3D hanya menawarkan pengambilan suara yang nyaris tidak benar. Ucapan yang dipulihkan umumnya dapat dimengerti, tetapi lemah, dan nadanya sangat teredam. Ini tentunya harus cukup untuk dipahami oleh rekan bermainnya, tetapi tanpa menyanjung gendang telinga mereka. Terlebih lagi, mikrofonnya agak terlalu sensitif terhadap kebisingan luar; Oleh karena itu, kami harus berhati-hati bermain di ruangan yang terisolasi jika kami tidak ingin rekan satu tim kami memutuskan komunikasi karena diganggu oleh suara parasit yang menyusup ke rumah mereka.

Audio 3D di PS5, hak istimewa yang disediakan untuk semua orang (dan tidak hanya untuk pengguna Pulse 3D)

Penekanan pemasaran Sony dan PlayStation pada kompatibilitas Pulse 3D dengan teknologi suara spasial Tempest 3D AudioTech yang terkenal dari PS5 telah membuat banyak gamer percaya bahwa teknologi tersebut hanya berfungsi dengan headset ini. Tetapi, ini bukan perkaranya. Dikelola sepenuhnya oleh konsol itu sendiri berkat chip khusus, spasialisasi 3D virtual dapat diaktifkan segera setelah headset disambungkan ke mesin, baik melalui USB atau melalui port mini-jack pengontrol Dual Sense, terlepas dari model dan merek helm yang dimaksud.

Untuk memeriksa apakah suara 3D diaktifkan pada mesin Anda, buka “Pengaturan> Suara> Keluaran audio”, dan pastikan bahwa opsi “Aktifkan audio 3D” dicentang.

Dan karena Anda telah tiba di sini, gunakan kesempatan ini untuk memeriksa opsi “Setel profil audio 3D”. Di sini, pilih profil yang Anda gunakan untuk merasakan suara air yang paling dekat dengan telinga Anda. Ini akan memastikan bahwa profil virtualisasi yang digunakan oleh konsol sedekat mungkin dengan karakteristik pendengaran pribadi Anda.

POIN KUAT

– Reproduksi suara yang jelas, bersih dan dinamis di seluruh spektrum.

– Kontrol penuh, integrasi asli ke antarmuka PS5.

– Kenyamanan dan dukungan yang baik.

– Transceiver nirkabel kompatibel dengan PS5, tetapi juga PS4, Windows, macOS, dan bahkan Nintendo Switch!

TITIK LEMAH

– Profil suara tidak sesuai dengan audio 3D PS5 – sangat bertentangan dengan janji pabrikan.

– Sungkup telinga mungkin terlalu kecil untuk beberapa pengguna.

– Bahan simpai dengan sentuhan lembut yang cenderung mencengkeram rambut.

– Otonomi rendah (10 jam 30 menit).

– Mikrofon sangat sensitif terhadap kebisingan luar.

Headset gaming nirkabel PULSE 3D untuk PS5

Judul: Headset nirkabel PULSE 3D ™

Genre (Multimedia): Helmets

Platform (multimedia):

Dukungan PS5 (Multimedia): Blu-ray Tanggal

rilis / publikasi: 02/02/2021

Poin-poin penting

– PS4, PS4 Pro, PS5, PC, Mac

– Cocok untuk game

– Suara 3D imersif

– 2 mikrofon pengurangan kebisingan

Kelebihan model ini

– Kelebihan: Pengisian daya USB Type-C

Fitur utama

– Jenis: Headphone Nirkabel

– Kompatibel dengan: PS4, PS4 Pro, PS5, PC, Mac

– Penggunaan: Untuk konsol

– Fitur khusus: otonomi 12 jam dalam penggunaan

– PS4: Ya

– PS4 Pro: Ya

– PS5: Ya

– Warna: Putih

– Kompatibilitas Konsol: PS4

Karakteristik teknis mikro

– Kekhususan: 2 mikrofon dengan pengurangan kebisingan latar belakang

Konektor

– Jack 3.5mm: 1

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *