Ulasan HyperX Cloud Stinger Core: Headset Gaming Nirkabel, untuk PS4, PS5, PC

Ulasan HyperX Cloud Stinger Core: Headset Gaming Nirkabel, untuk PS4, PS5, PC

HyperX merupakan brand produk gaming yang serius membidik industri esports. Hal ini terlihat dari jajaran produk mereka yang memiliki ciri khas desain sederhana namun memiliki performa yang mumpuni dan fitur yang esensial, terutama bagi para pemain esports.

Memang, jika melihat portofolionya, divisi gaming Kingston tidak memiliki produk sebanyak kompetitornya. Namun, mereka cukup memperhatikan kebutuhan para gamer dari berbagai platform gaming. Baik untuk konsol Xbox dan PlayStation, PC, hingga Nintendo Switch. Meja redaksi cmsdirs.com kali ini kedatangan headset HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 terbaru.

Sederhana adalah kata yang terlintas di benak kita saat melihat desain headset gaming ini. HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 menyematkan balutan warna hitam dengan tekstur matte pada material bodinya.

Bagi Anda yang baru pertama kali mencoba headset HyperX, mungkin Anda akan merasakan material bodinya yang biasa saja. Namun, kualitasnya tidak perlu diragukan lagi karena sudah terbiasa menciptakan perangkat gaming dengan daya tahan yang baik.

Terkait: Kotion Setiap Ulasan G2000: Headset Gaming untuk PS5, PS4, PC, Xbox One

Ulasan HyperX Cloud Stinger Core: Headset Gaming Nirkabel, untuk PS4, PS5, PC

Ulasan HyperX Cloud Stinger Core

Kesan kita menjadi lebih baik ketika kita menaruhnya di kepala kita. Bahan bodi ini secara mengejutkan kuat dan ringan serta memiliki cengkeraman yang tepat. Busa dan kain pelapis yang terbuat dari kain penutup telinga dan penyangga kepala memiliki ruang udara yang cukup luas, sehingga tidak akan berkeringat saat digunakan dalam waktu lama. Penopang kepala ini bisa diatur lebarnya, cukup dengan menarik atau mendorongnya hingga setrika bergeser.

HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 tidak menyediakan banyak antarmuka fisik. Di kontrol volume yang dipasang di telinga kiri, port USB-C untuk pengisian daya, dan tombol daya. Mikrofon dapat dihidupkan atau dimatikan secara otomatis saat dipindahkan ke satu sisi.

Menggeser mikrofon ke atas akan menonaktifkannya secara otomatis. Mikrofon ini juga mendukung fitur peredam bising. Headset ini cukup berbeda dengan produk lain karena menggunakan USB-C untuk pengisian daya.

Kekurangannya adalah tidak menyediakan jack audio 3.5mm. Saat ini mayoritas produk pesaing masih menggunakan micro USB. Selain kabel charger, paket penjualan HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 hadir dengan receiver, sesuai dengan namanya. Harus diakui, jangkauan receiver ini cukup baik dan cepat, mampu menembus tembok yang cukup tebal dan tetap mampu menghasilkan audio yang halus.

Read :  Headset Gaming Razer Kraken Untuk PC, PS4, PS5, Switch, Xbox One, Xbox Series X & S.

Mengacu pada namanya, HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 memberikan dukungan suara surround 7.1 yang dapat diaktifkan melalui aplikasi HyperX Ngenuity. Salah satu kekurangan yang saya lihat adalah terbatasnya pengaturan kinerja headset di aplikasi ini. Itu hanya mampu menyediakan pengaturan prasetel dasar, volume speaker dan mikrofon, dan mengaktifkan mode 7.1. Itu juga dapat menampilkan status baterai headset. Tampaknya perangkat lunak tersebut masih dalam pengembangan, tetapi kami melihat potensi yang sangat besar.

Sejauh pengalaman pengguna, HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 cocok untuk semua kalangan, baik itu dari konsol game atau PC, pemain kasual, atau atlet esports. Headset gaming ini dapat menghadirkan efek audio yang presisi, termasuk memainkan beberapa game yang membutuhkan audio yang presisi.

FPS atau game orang ketiga biasanya membutuhkan kualitas ini. Efek surround 7.1 akan memberikan performa audio yang lebih baik, namun perlu diingat bahwa tidak semua game membutuhkannya. Beberapa game mengklaim dapat memberikan efek ini, biasanya karena lingkungan game yang luas. Sejauh kami mencoba fitur 7.1 ini, detail audio yang dihasilkan cukup bagus.

HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1 diklaim memiliki ketahanan 17 jam. Tergantung pemakaian, daya baterai bisa bertahan lebih lama, atau bahkan lebih pendek. Untuk mengisi daya dari kapasitas penuh hingga penuh, dibutuhkan rata-rata dua hingga dua setengah jam. Durasi ini standar untuk headset gaming.

Kami bertemu bersama untuk penemuan dan pengujian HyperX Cloud Stinger Core Wireless + 7.1. Nama panjang untuk headset nirkabel yang juga menawarkan suara 7.1 virtual. Inilah pendapat rinci kami.

Helm

Headset Nirkabel HyperX Cloud Stinger Core hadir dalam kemasan sederhana dan dilengkapi dengan hal-hal penting untuk berfungsi dengan benar, yaitu penerima 2,4 GHz khusus dan kabel USB Type-C untuk mengisi ulang perangkat.

Rangkaian Cloud Stinger Core menampilkan desain sederhana, sangat bulat, dan sebagian besar terbuat dari plastik hitam matte berbintik. Ikat kepala dapat disesuaikan, mikrofon tidak dapat dilepas, dan tidak ada lampu latar pada kisaran ini, yang tidak buruk untuk kesehatan baterai terintegrasi yang mengumumkan otonomi sekitar 17 jam.

Pada earcup kiri, bagian awal mikrofon tidak memiliki tombol “mute”, tetapi lebih baik: cukup angkat untuk menonaktifkannya. Namun, tidak ada busa pelindung di bagian mikrofon. Untuk menyesuaikan lokasinya, mikrofon diartikulasikan pada batang logam padat yang menahan dengan baik pada tempatnya setelah posisi yang ideal telah ditemukan.

Lingkaran itu memiliki struktur internal logam dan tentu saja dapat disesuaikan. Ada busa yang cukup fleksibel di dalamnya untuk kenyamanan.

Read :  Review Kamera PS5 HD: Kamera PlayStation dengan kualitas gambar yang lebih tinggi dalam HD

Ear cup besar yang menampung earphone berdiameter 40mm dikelilingi oleh busa yang tebal dan nyaman, dijahit pada kulit imitasi.

Tingkat fungsional, kami menemukan di atrium kiri tombol on dan off untuk headset (tekan lama selama tiga detik), lampu indikator yang akan menunjukkan level baterai yang tersisa, roda penyesuaian volume, dan akhirnya, headset port mengisi daya masuk USB Tipe-C.

Digunakan

Hasil akhir dan konstruksi memberi kebanggaan pada helm ini, kami jelas berada di awan (maaf). Tidak ada kritik khusus yang dibuat dari sudut pandang perakitan, meskipun helm itu semua dari plastik, semuanya bersih, dari busa pada penutup telinga hingga ikat kepala, kokoh dan tepat dalam kemungkinan penyesuaiannya.

Mikrofon tidak dapat dilepas dan tidak ada busa pelindung yang menyertainya, tetapi Anda dapat menambahkannya sendiri. Lengkungannya dilapisi dengan busa yang nyaman di bagian bawahnya, yang lebih lembut dari pada penutup telinga. Dengan bobotnya yang ringan 240 gram, kualitas busa yang baik, serta ikat kepala yang kokoh dan mudah disesuaikan, kami memiliki jenis kenyamanan yang cukup patut dicontoh.

Tekanan yang diberikan pada tengkorak sangat seimbang. Level kontrol, pada roda penyesuaian volume, berlekuk dengan baik dan cukup fleksibel, dan untuk menonaktifkan mikrofon, cukup angkat. Jadi kami memiliki desain yang sangat sederhana, mungkin fungsionalitas minimalis dalam arti tertentu, tetapi ada yang dibutuhkan. Kami mungkin menyukai tombol tambahan untuk mengaktifkan / menonaktifkan virtual 7.1 dengan cepat.

Perangkat lunak yang mendukung headset HyperX Cloud Stinger, pada saat penulisan ini, dalam versi beta dan hanya tersedia di Microsoft Store. Jadi berhati-hatilah dengan komentar kami pada bagian perangkat lunak karena perbaikan kemungkinan besar terjadi pada saat versi pertama dirilis. Apa yang dapat kami katakan adalah bahwa kami belum pernah melihat perangkat lunak sebersih ini.

Bersih, desain karena terintegrasi sempurna ke dalam ekosistem estetika Windows, kami jelas terpesona. Fiturnya sedikit dan sulit diprediksi apakah itu terkait perangkat lunak atau hanya headset. Namun, Anda akan menemukan sesuatu untuk menyesuaikan volume headphone dan mikrofon secara terpisah, pilihan untuk mengaktifkan atau tidak rendering virtual 7.1, dan untuk mengelola beberapa profil yang bahkan dapat Anda, .exe yang menjalankannya.

Indikator LED di sebelah tombol pengapian diintegrasikan ke dalam helm untuk menunjukkan level baterai dan memiliki beberapa sinyal berwarna. Jika berwarna hijau dan stabil, berarti headset telah terisi 100%. Jika masih hijau tetapi berkedip, ini menunjukkan bahwa level pengisian antara 50 dan 99%. Jika berkedip oranye, itu berarti baterai diisi antara 25 dan 50% dari kapasitasnya, dan terakhir, jika lampu indikator berkedip dan merah, maka otonominya kurang dari 25%.

Read :  Audeze Penrose Wireless Gaming Headset untuk PS4, PS5, Mac, Windows, Switch

Di mana headset memancing sedikit, tanpa cacat besar, adalah pada kualitas suaranya. Pada dasarnya, perlu diperhatikan adanya sedikit desisan saat tidak digunakan, yang jelas akan terhapus segera setelah suara dihasilkan. Sedangkan untuk suaranya sendiri, kami memiliki headphone yang cukup linier yang tidak memiliki sambungan dalam gambar stereo.

HyperX Cloud Stinger Core terkadang cenderung memisahkan kiri dari kanan dengan cara yang agak kasar, sehingga gagal mencocokkan spasialitas pemandangan dalam realismenya. Ini jarang terjadi, tetapi memang terjadi. Cacat yang diperbaiki dalam pengalaman bermain game kami ketika kami mengaktifkan surround 7.1 virtual, bukan yang paling banyak dikritik secara sepintas tetapi belum tentu dihargai oleh semua.

Reproduksi suara pada dasarnya hangat, tentu saja, tetapi dengan frekuensi rendah yang cukup ditekankan yang cenderung memakan banyak ruang tergantung pada sudut pandang, dengan rendering yang agak beraturan. Terakhir, mikro menawarkan layanan yang cukup bersih. Suara yang dihasilkan jelas, tidak akut atau terlalu berlabuh di bass, memungkinkannya ditempatkan dengan cara yang agak optimal.

Masih tentang vokal, tergantung pada mikrofon yang digunakan oleh rekan satu tim Anda dan dengan kecenderungan membesar-besarkan frekuensi rendah yang terkadang kurang bagus, suara teman Anda bisa jadi terlalu menyatu ke dalam permainan, setidaknya dengan headset ini di telinga Anda.

Terkait: Ulasan Headset Gaming 3D PULSE: apakah headset PS5 resmi adalah pendamping terbaiknya?

Kesimpulan

Tersedia dengan harga $ 79,99 pada saat penulisan untuk versi nirkabelnya dan dengan virtual 7.1, Cloud Stinger Core menawarkan banyak keuntungan, seperti kualitas pembuatannya, kenyamanannya, mikrofonnya yang agak bersih, dan kesederhanaannya. digunakan. Tentunya pada kisaran harga ini, pasti ada yang cacat dan berada pada level reproduksi dan spasialisasi adegan. Kami meyakinkan Anda, tidak ada yang mendiskualifikasi dan harus diingat bahwa ini adalah headset nirkabel dan ini jelas mempengaruhi biaya.

Karakteristik HyperX Cloud Stinger Core

– Pengembang: HyperX

– Model: Cloud Stinger Core Wireless

– Jenis: Kombo headphone / mikrofon Circum-ear

– Dimensi speaker: 40 mm

– Impedansi:

Headphone: 16

Mikro: N / C

– Rentang frekuensi:

Headphone: 20 Hz – 20 kHz

Mikrofon : 55 Hz – 18 kHz

– Sensitivitas:

Headphone: 103 dB (± 3 dB)

Mikrofon: -41 dB

– Konektivitas:

nirkabel 2,4 GHz (disertakan)

USB (hanya mengisi daya)

– Lampu latar: Tidak

– Fitur: Virtual 7.1

– Berat: 240 gram

– garansi 2 tahun

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *